Lagu Kutang Barendo yang Berasal Dari Riau

Lagu Kutang Barendo Yang Berasal Dari Riau

Provinsi Sumatera Barat, memang kaya akan lagu daerahnya. Khususnya di daerah Minang, banyak tembang terkenal sampai ke daerah lain. Atau bagi para perantau yang  ada di pulau lain, tentu akan merindukan kampung halamannya ketika mendengar lagu daerah asalnya tersebut.

Berbagai lagu daerah biasanya memang mempunyai makna yang mendalam dan pesan moral. Tidak mengherankan, jika banyak menjadi salah satu lagu yang ada di mata pelajaran sekolah. Ada makna yang patut dipelajari salah satunya dari lagu berjudul Kutang Barendo.

Mengetahui Dari mana asal daerah sebuah lagu, akan membuka wawasan anda semakin luas. Lagu Kutang Barendo ini sendiri berasal dari provinsi Riau. Bisa dibilang juga, tembang ini termasuk salah satu lagu wajib daerah.

Sejarah Dan Makna Lagu

Jika dari segi bahasa, judul lagu ini memang terkesan agak “nakal” Karena kutang barendo secara harfiah berarti BH berenda. Akan tetapi, liriknya sendiri merupakan cangkang berbentuk pantun. Bahkan, isinya mengandung pesan moral untuk anak muda sekarang.

Di dalam lagu ini bercerita tentang pergaulan anak muda di masa kini yang semakin jauh dari norma dan nasehat orang tua. Di dalam Lagu ini, mengingatkan manusia agar senantiasa menjaga pergaulan anak dari yang tidak terpuji. Apalagi, ketika muda-mudi saling suka maka peran orang tua sangat penting.

Kutang barendo bukanlah merupakan BH atau bra, akan tetapi pakaian dalam ibu-ibu di Minangkabau pada masa lalu. Penciptanya lagunya adalah Rasyid Efendi di tahun 1970an, yang menumpahkan kegelisahannya terhadap pergaulan anak-anak muda di masa lalu.

Lirik Lagu

Anda yang mencari informasi lirik lagu kutang barendo, bisa menyimaknya berikut ini :

Nan tampuruang sayak babulu

Lah tamanuang nan tuo-tuo

Takana mudo nan dahulu

Antah manga gadih jo bujang

Lah gilo raun tiok hari

Talingo lah samo basubang

Nan bapakai imitasi

La ila la kutang barendo

Nan tampuruang sayak babulu

Rancak manjadi supir oto

Tiok bulan bakawan baru

Saroman sajo ka sadonyo

Baiak jantan baiak batino

Jalan sairiang baduo-duo

Caliak dahulu mako di sapo

La ila la kutang barendo

Nan tampuruang sayak babulu

Nan lah malang tibo di ambo

Tiok dapek indak katuju

Caliak lagak urang kini

Antah apo lah namonyo

Lah malang nan gadih-gadih

Tiok di awai tiok bapunyo

La ila la kutang barendo

Nan tampuruang sayak babulu

Lah tamanuang gaek agogo

Takana mudo nan dahulu

Saroman sajo ka sadonyo

Baiak jantan baiak batino

Dek ndak tantu ujuang pangkanyo

Sansaro juo jadinyo

La ila la kutang barendo

Nan tampuruang sayak babulu

Alah marandah sarang tampuo

Elok dicaliak lah dahulu

Sajak dahulu sampai kini

Baru lah kini mulai tampaknyo

Lah manjadi bujang jo gadih

Banyak nan tuo basipakak

La ila la kutang barendo

Nan tampuruang sayak babulu

Lah tamanuang gaek agogo

Takana mudo nan dahulu

Saroman sajo ka sadonyo

Baiak jantan baiak batino

Dek ndak tantu ujuang pangkanyo

Sansaro juo jadinyo

La ila la kutang barendo

Nan tampuruang sayak babulu

Alah marandah sarang tampuo

Elok dicaliak lah dahulu

Sajak dahulu sampai kini

Baru lah kini mulai tampaknyo

Lah manjadi bujang jo gadih

Banyak nan tuo basipakak

La ila la kutang barendo

Nan tampuruang sayak babulu

Lah tamanuang nan tuo-tuo

Takana mudo nan dahulu

Antah manga gadih jo bujang

Lah gilo raun tiok hari

Talingo lah samo basubang

Nan bapakai imitasi

Pesan moral yang ada di dalamnya, bisa  menjadi inspirasi dan pelajaran bagi orang tua dan anak muda di zaman sekarang, agar senantiasa menjaga pergaulan.

Leave a Comment